Manchester City gagal mempertahankan gelar Premier League mereka pada musim ini. Kepastian itu didapat setelah City menelan kekalahan 1-2 dari Chelsea.

Kemenangan Chelsea atas Manchester City sontak disambut meriah para penggemar Liverpool yang sudah menanti selama 30 tahun untuk meraih gelar liga.

Liverpool memiliki musim yang perlu diingat. Pertahanan mereka tegas, gelandang mereka bekerja sangat keras, dan pemain depannya sangat klinis. Mereka memiliki salah satu tim terkuat di seluruh Eropa dan akan berusaha untuk memenangkan gelar liga back-to-back musim depan.

Manchester City Akan Bisa Rebut Gelar Priemer

Namun, penghalang terbesar Liverpool dalam mengamankan prestasi itu adalah Manchester City lagi. Sama seperti Liverpool, Manchester City juga memiliki salah satu daftar nama terbaik dan memiliki kedalaman skuat yang sangat baik. Hanya pertahanan mereka yang mengecewakan.

Berikut ada tiga alasan mengapa Manchester City bisa merebut kembali posisi teratas Premier League musim 2020-21 dan memenangkan gelar EPL kelima mereka.

Berkurangnya Tugas Eropa

Karena larangan dua tahun oleh UEFA dengan alasan pelanggaran FFP, Manchester City bisa menuju ke musim berikutnya tanpa mengikuti kompetisi Eropa.

Dalam kasus seperti itu, Manchester City akan memiliki skuat yang jauh lebih sedikit untuk dikhawatirkan. Ini adalah fakta yang terkenal bahwa juggling antara tugas domestik dan Eropa adalah pekerjaan yang sangat sulit, itulah sebabnya hanya segelintir tim yang berhasil memenangkan treble dalam sejarah baru-baru ini.

Meskipun tidak ada keraguan bahwa larangan Eropa tidak diinginkan, tapi ada hikmahnya, karena itu akan memungkinkan pasukan Pep Guardiola untuk fokus hanya pada mendapatkan kembali gelar Premier League.

Memperkuat Pasukan

Tidak ada keraguan bahwa Manchester City perlu menutup beberapa musim ini, terutama di lini pertahanan.

Pertahanan mereka kurang memuaskan dan tidak konsisten sepanjang musim, menghasilkan delapan kekalahan di musim ini – lebih dari gabungan dua musim sebelumnya.

Kepemimpinan dan kualitas kapten lama klub Vincent Kompany sangat dirindukan, dan absennya Aymeric Laporte karena cedera membuat keadaan menjadi lebih buruk di luar perbaikan Manchester City.

Jika Cityzens berhasil mengamankan layanan Koulibaly, Manchester City akan memiliki salah satu pasangan bek tengah terbaik di Eropa, dengan Laporte. Alternatif lain dianggap Milan Skriniar, Dayot Upamecano, Ruben Dias dan Caglar Soyuncu.

Terlepas dari siapa yang mereka pilih, Manchester City membutuhkan bek berkualitas tinggi untuk berpasangan bersama Laporte jika mereka ingin mengambil kesempatan mengklaim kembali gelar Premier League mereka.

Pemain Muda

Manchester City meminta Guardiola untuk memainkan Phil Foden. Gelandang berusia 20 tahun itu tidak pernah berhenti tampil mengesankan di lapangan.

Guardiola memberikan tanggung jawab lebih banyak pada pemain muda, terutama di Liga Champions. Foden memainkan empat pertandingan di Liga Champions musim ini, secara langsung berkontribusi ke empat gol, yang berarti setiap 46 menit.

Foden juga memulai beberapa pertandingan domestik penting untuk Manchester City musim ini, termasuk derby Manchester terbaru dan final Piala Liga. Ia dinobatkan sebagai Man of the Match di game terakhir.

Setelah kepergian David Silva, Foden diharapkan memainkan peran yang lebih penting bagi Manchester City.

Bakat lain yang muncul di jajaran Manchester City adalah mantan lulusan La Masia Eric Garcia. Pertumbuhannya sangat penting untuk masa depan City.

Banyak yang percaya bahwa pemain berusia 19 tahun itu akan menjadi bek tengah pilihan ketiga di Manchester City, di belakang Aymeric Laporte dan pemain baru.